Tuesday, August 14, 2018

# curhat # marriage

Syahdunya Pillow Talk Bareng Pasangan (Halal)


Jangan jijique ya pas lihat judulnya, guys! Hahahahahaha...

Sejujurnya, saya memang tipe penulis blog yang punya banyak pemikiran random. Kayak semua yang terlintas di otak pengen langsung dituangin gitu, ya walaupun kudu banget disaring dulu sih. Kayak tema yang saya tulis kali ini, kayaknya kok njijiki gimana gitu, ya? Iya nggak sih?

Yup, nggak kerasa udah 8 bulan aja nih usia pernikahan saya. Baru seumur jagung aja kayaknya udah banyak banget lika-liku yang kami hadapi, khususnya pas saya hamil ini. Bukan sambat lho ya, tapi mana ada sih rumah tangga terlebih yang masih muda itu sempurna? Eh, kecuali punyanya Prince Harry sama Meghan kali, ya?

Entah kenapa, saya jadi mengamini kata-kata orang yang bilang kalau semakin kencang badai menerpa, maka di situ pula letak kesabaran yang tiada batasnya. Apalagi nih ya, saya dan suami kan tipe orang yang masih suka grusah-grusuh gitu.

Buuuuuuuuuut dari kesemuanya, ada salah satu ritual yang saya dan suami RUTIN lakukan tiap malam menjelang tidur. Yes, pillow talk!

Saya nggak mau ngomongin hal saru atau manas-manasin para jomblo, ya. Saya cuma mau sharing sedikit soal THE BEST MEDICINE EVER dalam rumah tangga, khususnya yang masih segelan alias baru. Lagi-lagi, pillow talk!

Emang apa sih pillow talk itu?

Kalau dari sumber-sumber yang saya baca sih, pillow talk berarti aktivitas berupa ngobrolin banyak hal di tempat tidur oleh pasangan menjelang tidur. Jadi nggak langsung bobok atau ena-ena berdua gitu, tapi ada sesi saling curhat, nanya-nanya udah ngapain aja hari ini dan sebagainya. Simpel, tapi kok seru!

Saya nge-iya-in pendapat itu karena nggak punya cukup pengetahuan buat nyangkal, hehehe. Ya emang betul kok, pillow talk emang aktivitas yang dilakukan pasangan menjelang tidur dengan cara ngobrol atau saling ngelus rambut atau berpegangan tangan. Uh, NIQMAT!

Baca juga, #MarriageLife Part I "He Is My Favorite Enemy"

"Kenapa sih kudu pillow talk? Kalau terlanjur capek dan langsung pengen bobok atau ena-ena dulu gimana?"


giphy.com
Tiap pasangan emang punya cara tersendiri buat "melampiaskan" setiap hasrat mereka, ya. Ada yang dengan jalan-jalan bareng ke mal aja mereka udah bisa saling meredam stres. Atau, ada juga yang kudu liburan ke luar negeri dulu baru bisa puas dan lanjut ngelakuin aktivitas kayak biasanya.

Tapi kalau buat saya, berdua sama pasangan itu ya yang harus literally BERDUA. Kami punya banyak hal yang bisa dibagi dan jumlahnya unlimited. Apa aja bisa kita jadiin topik obrolan, kayak bantal guling yang baru sebulan dibeli tapi kok udah nggak empuk lagi. Atau, serat-serat seprai yang makin kasar karena cara bobok kami berdua mirip banget sama adegan gelut di film Kungfu Panda. Ya, semacam itulah.
Pillow talk memang penyelamat. Ini sih yang selama ini saya yakini. Secapek apapun, sepusing apapun atau segalau apapun, pillow talk selalu bisa menambah kadar kepercayaan dan cinta saya ke suami. Entah kenapa, melihat muka capek suami dan rambutnya yang acak-acakan justru meyakinkan saya kalau dia ini memang calon Bapak paling ideal; terlepas dari aroma ketek atau keringat lehernya sebangun tidur. This is true, believe it or not :)
"Emangnya kudu bareng pasangan halal? Kok kamu ngatur gitu sih kesannya?!" 
Simpel, emang lo nggak takut digerebek Pak RT? Pillow talk itu enaknya malem lho, emang bisa seleluasa itu ngobrol romantis di kasur kalau belum nikah? 
Kalau mau uji adrenalin sih boleh aja sana. Tapi jangan salahin saya ya kalau nanti dinikahin paksa padahal kamu tahu kalau cicilan rumah makin mahal ke depannya :")

Nah, ini alasan saya kenapa menyebut pillow talk sebagai THE BEST MEDICINE, EVER...

Sekali lagi, komunikasi yang intens adalah salah satu kunci langgengnya pernikahan. Logikanya, kalau kamu dan pasangan sama-sama sibuk bekerja, kapan sih emangnya waktu terbaik buat saling ngobrol atau at least bertatap muka? Hmmm, saat malam hari nan gelap namun dingin-dingin empuk dong tentunya. Ya nggak?

Saya amat sangat meyakini hal ini, hingga kini dan mungkin selamanya. Hal ini diperkuat dengan kenyataan bahwa saya memang sangat "bergantung" dengan suami saya dari segi motivasi. Maksudnya, kayak ada yang hilang aja gitu pas jauh dari suami.

Jadi ya gitu, pillow talk selalu saya andalkan dan nggak pernah absen kami lakukan walaupun hari itu sedang sama-sama di rumah. Rutinitas ini pun nggak kami rencanakan, jadi kayak ngalir aja seiring berjalannya waktu. Kalau ditanya masih nikmat nggak sampai sekarang, MasyaAllah nikmatnya sungguh HQQ, buibu...

Baca juga, Sebulan Sebelum Menjadi Istri Orang

Oh ya, pillow talk juga bisa mengasah kepekaan terhadap pasangan, lho. Entah kenapa, kamu akan menjadi semakin merasakan apa yang pasanganmu rasakan. Kayak saya misalnya, saya jadi makin paham kalau pasangan saya ini orang yang nggak kuat nahan ngantuk, apalagi kalau udah nempel bantal guling 25.000an kesayangannya. Sepele sih, tapi justru hal-hal kecil begini kan yang kelak bisa jadi bahan cerita buat anak-anak? :")

...

Dear yang udah bersedia baca sampai akhir. Terimakasih karena sudah nahan emosi atau bahkan ketawa-ketawa geli, ya. Ini tulisan yang saya buat kurang dari sejam dan semoga bisa memotivasi untuk lebih dekat, dekat dan dekat lagi dengan suami atau istrinya nanti. Nggak ada ruginya, kok. Justru, keuntungannya akan berkali-kali lipat, khususnya ketika dipertemukan kembali di Surga-nya Allah nanti :)


pinterest.com
Bye!

Salam sayang,


Penggiat pillow Talk se-Jawa

No comments:

Post a Comment