Tuesday, August 21, 2018

#MarriageLife Part II; Uring-uringan Bukan Solusi, Selama Kamu Masih Punya Hati

August 21, 2018 1 Comments

Nyatanya, mereka yang pernikahannya langgeng sampai puluhan tahun pun nggak henti-hentinya belajar buat ngatur emosi, meredam ego sampai rela mengalahkan keinginan demi terpenuhinya kebutuhan. Lalu, apa kabar kita yang setahun (kurang) menikah? Masih mau sok-sokan?
Di tulisan saya kali ini, saya ingin memposisikan diri sebagai perempuan yang sudah cukup lama menjalin hubungan dengan pria yang super cuek, serius dan punya cara berpikir visioner alias jauh ke depan. So, maklumin ya kalau agak-agak serius dikit :)

Yup, jadi kemarin ini saya iseng bikin polling tentang tema apa yang harus saya tulis di blog. Hasilnya, kebanyakan dari netizen memilih melanjutkan tema #MarriageLife di banding dunia per-skincare-an.

Perlu diketahui, ngatur emosi pas udah nikah sama pacaran itu jauh beda. Jauh banget malahan!

Dulu, saya dan suami adalah tipe pasangan alay yang masih suka ninggalin satu sama lain saat marahan. Niatannya sih biar dikejar terus minta maaf gitu. Jijik memang kalau ingat, tapi masa' iya pas udah nikah mau gini juga? Yang ada percuma, karena pas mau bobok juga ketemu lagi kan?

Saya bisa bilang kalau cara ngatur emosi pas pacaran dan di pernikahan itu jauh beda karena faktor intensitas pertemuan. Let's say, kita hanya ketemu pacar beberapa jam dalam sehari, bisa pagi, siang atau malam doang. Tapi kalau udah nikah, yakali bakal jarang-jarang, kan nggak? Kecuali buat yang LDR, ya... Intensitas ketemu pas udah nikah jelas lebih banyak. Mau marahan lama juga kayaknya susah, ya.

Marahannya orang pacaran dan yang udah nikah pun pastinya mengalami 'kenaikan kelas'. Yang tadinya ngambek kalau chat 'udah maem belom?'-nya lama dibalas, sekarang jadi agak elegan karena duit bulanan belum juga turun buat beli beras. Gitu aja terus, karena memang ini fase alaminya.

Lagipula, mengatur emosi pas pacaran sama di status pernikahan itu bisa mendewasakan pelakunya secara otomatis. Jadi ya, nggak ada kata terlambat buat terus belajar :)

"Menikah dengan suami atau istrimu kan pilihan, jadi kenapa hobi banget marahan?" Kalimat menohok dari seorang tetangga ketika sedang berbincang soal ubo rampe pernikahan

Rutinitas menyapu teras kontrakan kadang juga berbuah manis, selain buat olahraga dan menghirup udara pagi. Ya, kemarin ini saya baru aja ngobrol sama tetangga yang kebetulan nggak deket-deket banget tapi bisa lah ya jadi teman ngobrol.
Eh, kapan lahiran? Udah makin gede, lho...
Doakan September ini, Bu... Hehe...
Oh, semoga lancar ya semuanya...
Amin, amin makasih. Bapak udah berangkat kerja?
Barusan nih berangkat, tapi lupa sarapan padahal udah tak siapin dari subuh...
Wah, sayang dong, ya...
Lhaiya, tapi yaudah nggak apa-apa... Lagi males marahan. Lhawong saya yang milih dia, males aja kalau emosian terus. Hehe...
Obrolan singkat nan sederhana ini mungkin nggak berbekas di hati semua orang, tapi beda sama saya. Saya menganggap pagi itu adalah awal hari yang baik buat introspeksi diri tentang pentingnya kontrol emosi ke pasangan. Terlebih buat yang baru banget nikah, ego sama gengsi memang lagi tinggi-tingginya. Nggak heran, ada lho yang rela menduda atau menjada di bulan pertama pernikahan :)

Nggak perlu ah tahu semua urusan suami atau istri di luar rumah. Lhaiya, ini kan kaitannya sama komitmen! 

Modal percaya doang memang nggak selalu mulus. Buktinya, banyak kok yang udah mati-matian percaya sama pasangannya, akhirnya 'sakit' karena diselingkuhin juga. Ya gimana, manusia kan memang tempatnya lupa? Eits, ini bukan alibi lho, bukan.

Tapi, kalau kita mau renungkan lagi, menjaga komitmen pernikahan itu jauh lebih sulit di banding nge-hack password HP pasangan kita. Ini hubungannya sama hati, di mana bisa saja porak-poranda walau hanya tersakiti sekali. Bener nggak?

Jadi kalau buat saya, ngecek rutin WA suami atau history call-nya itu buang-buang waktu. Ya kadang sesekali masih sih begitu, cuma nggak lebay yang tiap malam mau tidur gitu. Sewajarnya saja, karena tadi, modal saya adalah menjaga komitmen dan berusaha percaya.

Lagian, kita ini masih punya banyak waktu untuk meyakinkan diri lewat ngobrol berdua sama pasangan kita kan? Misalnya nih, nanya dia ngapain aja hari ini pas lagi makan berdua biar momennya pas. Jangan deh sekali-kali nanyain hal-hal begini pas pasangan kita baru aja nyopot sepatu sepulang kerja. Bisa-bisa, bakal ada perang dunia ke 3 :)

Berpikir lewat dua sudut pandang, bukan cuma ingin di mengerti karena alasan "aku kan cewek, aku kan lemah!"

Saya nggak memungkiri sih kalau zaman sekarang banyak banget hal yang bisa dijadikan alasan, supaya terucap kata 'maaf' seketika setelah terjadi pertengkaran. Walaupun saya sendiri sadar, hal semacam ini nggak sepenuhnya benar karena kita jadi susah buat belajar.

Jadi, poin yang satu ini saya dapatkan dari suami pas lagi emosi-emosian minggu lalu. Dia bilang, kalau di balik tangisnya seorang istri jelas ada hati suami yang lebih teriris. Meski mungkin dia nggak kayak aktor drama Korea yang ngelus rambut ceweknya pas nangis, percayalah kalau dia masih punya hati buat ngerasain betapa sakitnya hatimu saat itu.
Kalau kamu terus-terusan berpikir pakai sudut pandangmu, kapan kamu bisa menghargai orang lain termasuk suamimu? Inget deh, bentar lagi bakal jadi ibu lho kamu ini...
Kamu perlu paham, kalau memposisikan diri di posisi orang lain itu nggak gampang, tapi masih bisa diusahakan. Jangan pakai alibi  macem-macem yang malah bikin aku bingung. Kamu masih punya hati buat ngerasain kan gimana sakitnya perasaan orang lain? Yaudah pakai patokan itu aja, jangan doyan nangis atau uring-uringan doang!
Dua pernyataan yang masih suka bikin saya terharu, sampai sekarang. Hmmm, kadang cara berpikir laki-laki memang lebih logis ya di banding perempuan? Jadi saya nggak heran, kalau kata-kata suami tadi bisa jadi bahan introspeksi.

Sadari dan buktikan nanti, bahwa masih ada banyak hal menarik untuk dibahas di banding emosian atau uring-uringan

Kayak yang saya bahas di artikel soal pillow talk minggu lalu, ternyata menikah dan menghabiskan waktu ngobrol berdua itu asyiknya melebihi belanja diskonan! Believe it or not, hal ini saya rasakan selama 8 bulan berstatus sebagai istri.

Nggak gampang sih begitu aja ngatur emosi, apalagi pas lagi marah-marahnya sama suami karena dia pulang telat atau capek beresin rumah sendiri. Nggak gampang, nggak gampang sama sekali!
Tapi, saya berusaha menjadi perempuan waras dengan mengingat hari di mana Fajar dengan tegas menghalalkan saya di depan puluhan orang, Desember 2017 lalu. Saya yakin bahwa dia memilih saya bukan untuk permainan, meski hanya Tuhan yang tahu kapan kami akan terpisahkan.
Saya seketika mellow dan jadi sadar, kalau marah terlalu lama hanya akan menimbulkan dendam, padahal jelas ini akan membawa dampak buruk buat pernikahan kami ke depannya. Huhuhuhuhu, terharu ~

So, saya di sini nggak menggurui siapapun karena di dunia pernikahan saya termasuk newbie. Tapi, coba deh praktikkan dan rasakan gimana sensasinya! Uh, enak dan nikmat banget ngejalaninnya!!!
Love in marriage is more than just a feeling or an emotion; it is a choice! -Myles Munroe-
Thank you buat yang udah baca sampai selesai, semoga bisa jadi bahan introspeksi, khususnya kalau lagi nahan amarah atau emosi :)

Tuesday, August 14, 2018

Syahdunya Pillow Talk Bareng Pasangan (Halal)

August 14, 2018 0 Comments

Jangan jijique ya pas lihat judulnya, guys! Hahahahahaha...

Sejujurnya, saya memang tipe penulis blog yang punya banyak pemikiran random. Kayak semua yang terlintas di otak pengen langsung dituangin gitu, ya walaupun kudu banget disaring dulu sih. Kayak tema yang saya tulis kali ini, kayaknya kok njijiki gimana gitu, ya? Iya nggak sih?

Yup, nggak kerasa udah 8 bulan aja nih usia pernikahan saya. Baru seumur jagung aja kayaknya udah banyak banget lika-liku yang kami hadapi, khususnya pas saya hamil ini. Bukan sambat lho ya, tapi mana ada sih rumah tangga terlebih yang masih muda itu sempurna? Eh, kecuali punyanya Prince Harry sama Meghan kali, ya?

Entah kenapa, saya jadi mengamini kata-kata orang yang bilang kalau semakin kencang badai menerpa, maka di situ pula letak kesabaran yang tiada batasnya. Apalagi nih ya, saya dan suami kan tipe orang yang masih suka grusah-grusuh gitu.

Buuuuuuuuuut dari kesemuanya, ada salah satu ritual yang saya dan suami RUTIN lakukan tiap malam menjelang tidur. Yes, pillow talk!

Saya nggak mau ngomongin hal saru atau manas-manasin para jomblo, ya. Saya cuma mau sharing sedikit soal THE BEST MEDICINE EVER dalam rumah tangga, khususnya yang masih segelan alias baru. Lagi-lagi, pillow talk!

Emang apa sih pillow talk itu?

Kalau dari sumber-sumber yang saya baca sih, pillow talk berarti aktivitas berupa ngobrolin banyak hal di tempat tidur oleh pasangan menjelang tidur. Jadi nggak langsung bobok atau ena-ena berdua gitu, tapi ada sesi saling curhat, nanya-nanya udah ngapain aja hari ini dan sebagainya. Simpel, tapi kok seru!

Saya nge-iya-in pendapat itu karena nggak punya cukup pengetahuan buat nyangkal, hehehe. Ya emang betul kok, pillow talk emang aktivitas yang dilakukan pasangan menjelang tidur dengan cara ngobrol atau saling ngelus rambut atau berpegangan tangan. Uh, NIQMAT!

Baca juga, #MarriageLife Part I "He Is My Favorite Enemy"

"Kenapa sih kudu pillow talk? Kalau terlanjur capek dan langsung pengen bobok atau ena-ena dulu gimana?"


giphy.com
Tiap pasangan emang punya cara tersendiri buat "melampiaskan" setiap hasrat mereka, ya. Ada yang dengan jalan-jalan bareng ke mal aja mereka udah bisa saling meredam stres. Atau, ada juga yang kudu liburan ke luar negeri dulu baru bisa puas dan lanjut ngelakuin aktivitas kayak biasanya.

Tapi kalau buat saya, berdua sama pasangan itu ya yang harus literally BERDUA. Kami punya banyak hal yang bisa dibagi dan jumlahnya unlimited. Apa aja bisa kita jadiin topik obrolan, kayak bantal guling yang baru sebulan dibeli tapi kok udah nggak empuk lagi. Atau, serat-serat seprai yang makin kasar karena cara bobok kami berdua mirip banget sama adegan gelut di film Kungfu Panda. Ya, semacam itulah.
Pillow talk memang penyelamat. Ini sih yang selama ini saya yakini. Secapek apapun, sepusing apapun atau segalau apapun, pillow talk selalu bisa menambah kadar kepercayaan dan cinta saya ke suami. Entah kenapa, melihat muka capek suami dan rambutnya yang acak-acakan justru meyakinkan saya kalau dia ini memang calon Bapak paling ideal; terlepas dari aroma ketek atau keringat lehernya sebangun tidur. This is true, believe it or not :)
"Emangnya kudu bareng pasangan halal? Kok kamu ngatur gitu sih kesannya?!" 
Simpel, emang lo nggak takut digerebek Pak RT? Pillow talk itu enaknya malem lho, emang bisa seleluasa itu ngobrol romantis di kasur kalau belum nikah? 
Kalau mau uji adrenalin sih boleh aja sana. Tapi jangan salahin saya ya kalau nanti dinikahin paksa padahal kamu tahu kalau cicilan rumah makin mahal ke depannya :")

Nah, ini alasan saya kenapa menyebut pillow talk sebagai THE BEST MEDICINE, EVER...

Sekali lagi, komunikasi yang intens adalah salah satu kunci langgengnya pernikahan. Logikanya, kalau kamu dan pasangan sama-sama sibuk bekerja, kapan sih emangnya waktu terbaik buat saling ngobrol atau at least bertatap muka? Hmmm, saat malam hari nan gelap namun dingin-dingin empuk dong tentunya. Ya nggak?

Saya amat sangat meyakini hal ini, hingga kini dan mungkin selamanya. Hal ini diperkuat dengan kenyataan bahwa saya memang sangat "bergantung" dengan suami saya dari segi motivasi. Maksudnya, kayak ada yang hilang aja gitu pas jauh dari suami.

Jadi ya gitu, pillow talk selalu saya andalkan dan nggak pernah absen kami lakukan walaupun hari itu sedang sama-sama di rumah. Rutinitas ini pun nggak kami rencanakan, jadi kayak ngalir aja seiring berjalannya waktu. Kalau ditanya masih nikmat nggak sampai sekarang, MasyaAllah nikmatnya sungguh HQQ, buibu...

Baca juga, Sebulan Sebelum Menjadi Istri Orang

Oh ya, pillow talk juga bisa mengasah kepekaan terhadap pasangan, lho. Entah kenapa, kamu akan menjadi semakin merasakan apa yang pasanganmu rasakan. Kayak saya misalnya, saya jadi makin paham kalau pasangan saya ini orang yang nggak kuat nahan ngantuk, apalagi kalau udah nempel bantal guling 25.000an kesayangannya. Sepele sih, tapi justru hal-hal kecil begini kan yang kelak bisa jadi bahan cerita buat anak-anak? :")

...

Dear yang udah bersedia baca sampai akhir. Terimakasih karena sudah nahan emosi atau bahkan ketawa-ketawa geli, ya. Ini tulisan yang saya buat kurang dari sejam dan semoga bisa memotivasi untuk lebih dekat, dekat dan dekat lagi dengan suami atau istrinya nanti. Nggak ada ruginya, kok. Justru, keuntungannya akan berkali-kali lipat, khususnya ketika dipertemukan kembali di Surga-nya Allah nanti :)


pinterest.com
Bye!

Salam sayang,


Penggiat pillow Talk se-Jawa

Saturday, August 4, 2018

List Skincare yang Aman (Versi Saya) Saat Hamil

August 04, 2018 0 Comments

Ngomongin soal skincare emang nggak ada habisnya, ya. Apalagi buat kita-kita yang sehari-harinya riweuh sama debu, polusi sampai sinar matahari. Parahnya, ada lho yang belum sadar kalau ternyata penggunaan skincare yang tepat itu bisa buat investasi di masa depan, kalimat ini saya kutip dari beberapa beauty vlogger yang emang punya kulit super glowing dan bersih dari masalah-masalah umum kayak jerawat, kerutan halus atau flek hitam.

Tapi, kali ini saya nggak cuma mau bahas skincare secara umum aja. Yup, saya mau bahas skincare yang dikhususkan buat ibu hamil! Tahu sendiri dong, ibu hamil emang nggak boleh pakai sembarang skincare, terlebih kalau pengetahuan soal ingredients suatu produknya masih kurang, kayak saya ini.

PENTING!!!

Sebelumnya saya juga mau negesin juga nih kalau review skincare buat ibu hamil kali ini berdasarkan pengalaman pribadi saya, setelah melewati konsultasi dengan dokter kandungan juga tentunya. Jadi kalau ada yang mungkin kurang cocok, ya maafkan ya...

Saya pun cuma pakai beberapa skincare karena kurang suka pakai rangkaian yang ber-step-step, ehe. Dan jujur, saya juga tipe bumils yang lebih suka tampil bare face buat keseharian. Even pakai bedak atau lipstik, saya jarang banget! Kecuali buat acara-acara tertentu, baru deh saya pakai make-up.

Okay, let's start the review!

Cetaphil Gentle Skin Cleanser, 60.000-350.000
Bisa klik di sini buat beli, ya...




Siapa yang nggak kenal dewanya skincare ini? Saya yang tadinya cuek pun akhirnya tergoda buat beli sekitar 4 bulanan yang lalu. Ya, berarti udah mau 5 bulan saya stay pakai skin cleanser yang bisa buat muka dan badan ini.

Saya sih emang nggak pakai produk ini buat badan karena masih cinta sama Biore, hahahaha! Tapi buat urusan cuci muka, saya sepenuhnya pasrah sama Cetaphil karena beneran bikin kondisi kulit muka jauh lebih baik dari sebelumnya.

Terlebih karena hamil, saya jadi lebih mantap pakai produk ini buat jaga-jaga kalau kulit breakout atau iritasi. Duh, secinta ini pokoknya!

Cetaphil ini emang nggak berbusa dan berbau wangi, jadi mungkin agak bikin 'nggak puas' pas cuci muka. Khususnya buat bumils yang punya kulit super berminyak, pakai produk ini agaknya perlu adaptasi lebih supaya benar-benar tahu manfaatnya, haha.
Eh, Cetaphil Gentle Skin Cleanser ini udah dermatologyst recommended, lho!
Tapi nggak usah khawatir sih kalau menurut saya. Kenapa? Justru yang nggak berbusa dan berbau wangi inilah yang aman, karena berarti minim bahan-bahan kimia yang berbahaya buat kulit wajah. So, sabar dan nikmatin aja proses pemakaian sabun cuci muka kecintaan sejuta umat ini, ya!

Kalau soal pekejing, saya cukup suka sih karena Cetaphil ini punya berbagai macam size. Ada yang kecil sampai yang gede banget. Jadi pas gitu ya buat traveling atau stok di rumah. Good job, Cetaphil!

Utama Spice VCO, 45.000
Bisa klik di sini buat beli, ya...



Produk andalan yang pernah saya bahas di Instagram ini bekerja sangat baik di kulit saya. Why? Selain karena ingredients-nya super alami, yang saya suka dari VCO Utama Spice ini sama sekali nggak lengket dan langsung menyerap kurang dari semenit. Paling nyaman sih emang dipakai sebelum tidur karena lebih maksimal, daripada pagi yang biasanya bakal bercampur sama keringat. Tapi balik lagi sesuai kebutuhan sih.

Biasanya, saya olesin VCO Utama Spice ini di perut, payudara, tengkuk, pantat sampai telapak kaki. Kenapa sebanyak ini? Saya cuma nggak mau bagian-bagian tubuh tadi dehidrasi karena semenjak hamil, kulit jadi gampang kering banget. Terutama di bagian perut, pantat dan payudara buat mencegah stretchmark terlalu banyak.

Hasilnya? Lumayan banget buat relaksasi karena saya suka banget bau kelapa murninya. Daaaaaaan, gatal-gatal di kulit terutama sekitar payudara pun hilang dalam waktu sehari. Serius, ini nggak bohong!

Janna Skincare VCO, 55.000
Bisa klik di sini buat beli, ya...



Jadi ceritanya, saya emang langsung tergila-gila sama VCO semenjak hamil 6 bulan. Tapi sialnya, VCO Utama Spice ini susah banget ditemuin di Jogja dan waktu itu butuh hari itu juga jadi males beli online. Akhirnya iseng nyari, ketemu deh sama VCO Janna Skincare yang bisa COD, karena domisilinya di Jogja juga.

Jujur awalnya ragu soal formula, bau sama kecocokannya di kulit karena sudah terlanjur cinta sama yang punya Utama Spice. But surprisingly, VCO Janna ini CUCOK ABIS!

Aromanya nggak jauh beda sama yang punya Utama Spice, cuma kemasannya aja yang beda. Teksturnya pun sama persis. I'm so happy!

Oh ya, saya nggak pernah mengaplikasikan VCO di kulit muka. Khawatir bakal tambah oily dan rasanya risih aja kalau ada minyak-minyak gitu di muka, ehe... Tapi buat bagian tubuh lain, i recommend you buat pakai rutin!

Utama Spice Castor Oil, 38.500
Bisa klik di sini buat beli, ya...




Bumils sekalian pasti tahu deh kalau kandungan salicylic acid dan pemutih yang biasanya ditemuin di produk-produk anti jerawat itu kurang baik buat kehamilan. Selain iseng browsing di internet, saya juga udah nanya langsung ke dokter dan katanya emang iya begitu.
"Ibu hamil juga harus menghindari penggunaan salicylic acid. Zat ini dapat ditemukan pada produk anti jerawat, anti ketombe, face cream, toner, dan facial peels. Semakin tinggi dosisnya salicyclic acid dapat digunakan sebagi chemical peeling. Berdasarkan penelitian, penggunaan salicylic acid dalam bentuk oral dapat menyebabkan keguguran, kecacatan, pendarahan atau masalah liver dan jantung pada bayi."  source, http://beautynesia.id/4190
Tapi masalahnya, jerawat sama gatal karena iritasi kan harus diobati, ya? Kalau nggak, kebayang kan gimana stresnya bumils? Makanya, saya nggak mau spekulasi mendiamkan jerawat atau malah nekat pakai produk yang ada kandungan salicylic acid tadi. Lagi-lagi, i used Utama Spice product yang dijamin aman karena bahannya 100% alami. Yup, Castor Oil!

Walau mungkin masih asing banget di telinga, nyatanya Castor Oil ini udah lama populer karena fungsinya yang bejibun. Beberapa manfaat yang bisa saya rasain pas pakai Castor Oil ini sih jerawat jadi cepat kempes, muka jadi halus dan merah-merah karena iritasi berkurang banget.
Castor oil ini sifatnya anti bakteri, jadi cocok dipakai buat iritasi jenis apapun; jerawat, gatal-gatal, kulit ruam sampai luka akibat sayatan atau bara api.
Yang agak bikin kaget adalah tekstur Castor Oil ini, karena pekat dan agak lengket buat ukuran minyak. Jadi, pakainya emang harus secukupnya banget biar nggak ganggu atau nempel-nempel di bantal bahkan rambut. Kalau saya sih cuma aplikasikan di daerah yang berjerawat atau gatal, selebihnya saya biarin aja.

Btw, Castor Oil ini memang ajaib banget karena kandungan anti bacterial-nya. Hmmm, baunya emang agak kurang enak sih menurut saya, tapi tetap rutin saya pakai sebelum tidur karena emang berfungsi baik buat kulit muka.

Nature Republic Aloe Vera Soothing Mist, 85.000-120.000
Bisa klik di sini buat beli, ya...


Saya ini salah satu penggila toner! Setelah tahu kalau fungsinya bejibun, saya pun jadi rajin nyari-nyari merek toner dari brand mana yang paling cocok dan murah tentunya. Kalau sebelumnya saya pakai dari Benton yang BHA toner, kini saya beralih ke brand lain meski masih dari Korea. Bukan karena nggak cocok, saya cuma jaga-jaga aja karena katanya, kandungan BHA juga NGGAK DISARANKAN buat ibu hamil karena risikonya besar kayak penggunaan salicylic acid. Kan syerem, ya?

Makanya, saya langsung cepet-cepet nyari penggantinya dan jatuh pada Nature Republic Aloe Vera Soothing Mist!

Walaupun bukan pure toner, soothing mist ini punya banyak fungsi, kok. Yes, dia ini bisa jadi toner, moisturizer, face mist sekaligus setting spray. Nah, kan praktis banget tuh! Harganya juga lebih murah di banding yang punya Benton, jadi ya oke laaaah...

Kebetulan, saya juga suka sama produk-produk lidah buaya dari Nature Republic makanya nggak mikir dua kali buat beli. Oh ya, saya belinya di Shopee, tapi lupa nama olshop-nya, hiks. Tapi bisa dicari kok, pasti langsung banyak muncul asal pastikan kalau produknya ori ya, Bumils!

Emina Apricot & Sugar Face Scrub, 55.000
Bisa klik di sini buat beli, ya...




Seminggu dua kali, saya emang rutin scrubbing muka dari dulu. Entah kenapa, kerasa aja bedanya kalau kita rutin scrubbing sama nggak. Tentunya, muka jadi lebih alus dan cerah kalau kita mengamini bahwa scrubbing itu salah satu cara buat ngerawat muka selain ke salon.

Nah, karena saya orangnya parnoan, jatuhlah pilihan saya ke scrub mukanya Emina. Menurut saya, dia ini dupe-nya St.Ives yang aprikot itu, lho. Entah karena bau sama teksturnya (karena sebelumnya saya pernah beli yang share in jar).

Biji aprikot di Emina Face Scrub ini nggak terlalu kasar dan ukurannya pas, jadi nggak bikin muka kering atau iritasi. Pas deh dipakai dua minggu sekali!

Oh ya buat yang penasaran kenapa sih lagi-lagi Emina, saya cuma bisa nyengir kuda sambil bilang, abis murah dan berkualitas sih! Apalagi pas lagi hamil gini, salah satu produk lokal yang 'ramah' di kulit saya ya si Emina ini. Mungkin karena dia memang diformulasikan buat kulit remaja kali, ya? 


Quick Tips:
Kalau mau scrubbing itu jangan bersihin muka pakai tisu atau kapas dulu. Formula scrub akan jauh lebih bekerja saat muka kita dalam keadaan kotor atau banyak debu, jadi nanti bakal keliahatan lewat daki-daki yang keluar :)

Emina 'Grape Seed Olive' Face Mask, 37.000
Bisa klik di sini buat beli, ya...




FYI, saya lagi mulai suka sama masker-masker yang bau buah nih! Nggak tahu kenapa, seger dan bikin nagih maskeran aja gitu :) Khususnya yang peel off kayak Emina 'Grape Seed Olive' Face Mask ini. Mau nangis deh karena harganya murah banget buat ukuran masker seenak ini!

Saya rutin pakai seminggu sekali karena bikin muka langsung lembab dan lembut setelah dibilas. Nggak langsung bikin cerah atau gimana-gimana sih, cuma ya enak aja gitu pas megang muka.
Kandungan biji anggur dan olive oil-nya ini diklaim bisa melembabkan dan melindungi kulit dari pengaruh buruk lingkungan; radikal bebas. Ajiiiiiib, apalagi buat saya yang saban harinya lewat jalan raya ~~
Cara pakainya pun persis kayak masker pada umumnya, asal bilasnya pakai air hangat aja biar lebih efektif menyerapnya. Tapi ini opsional, ya.

...

Nah, itu dia beberapa skincare yang saya pakai dan alhamdulilah cocok selama hamil. Murah-murah dan berkualitas sih kalau menurut saya, karena hasilnya beneran kelihatan di kulit.

Saya tunggu komentar atau bahkan ada teman-teman yang mau ngasih rekomendasi skincare bumils yang aman, tapi murah dan bagus, ehe...

See yaaaaaau!

Tuesday, July 31, 2018

Mengurangi Negosiasi dengan Tuhan; Sumber Keikhlasan di Masa Kehamilan

July 31, 2018 8 Comments

Pada kangen nggak setelah ribuan purnama saya nggak nulis di blog? Huhu, sedih, ya...

Seperti biasa, saya belakangan hari lagi moody-an banget. Bukan karena berhasil unfollow @lambe_turah, tapi memang lagi pengen rehat sejenak dari blog dan sejenisnya. Males banget ya anaknya? Hehe. Tapi eh tapi, bukan berarti saya ogah nulis lagi, ya!



Eniwei, alhamdulilah saya dan suami sudah diberikan amanah oleh Allah dengan kehadiran buntelan cinta di perut. Alhamdulilah, alhamdulilah dan alhamdulilah. Meski kehadirannya ini sama sekali nggak direncanakan, kami berdua tetap happy, lho!. Kami yang semula pengen mesra-mesraan dulu setelah menikah pun jadi agak berubah pikiran; yakali udah hamil masih mau naik gunung, motoran ke luar kota atau nyelem di Umbul Ponggok seharian!

...

Diamanahi seorang anak mungkin bahasa yang terlalu 'berat' buat saya dan suami. Ya, kami berdua tergolong pasangan yang masih suka marah-marah ketika ada tukang becak nyeberang sembarangan padahal memang nggak ada lampu sein. Atau, kami kompak ngedumel saat antrian makanan diserobot padahal kami nggak pernah tahu, mungkin saja yang nyerobot kelaparan karena belum makan 3 hari.

Bukan, bukannya kami menolak rezeki yang luar biasa ini. Kadang, di sela obrolan malam kami, kami hanya saling bertanya sambil bertatap, "akankah kami mampu menjadi orangtua yang sabar dan mau mencurahkan segalanya untuk anak kami?", "akankah kami paham, bahwa perkembangan zaman telah merenggut banyak esensi kebaikan, tanpa pandang bulu dari segi usia?" atau, "akankah kami mampu membendung gengsi dan air mata, jika suatu saat beras di dapur habis sedangkan anak kami sudah menangis kelaparan".

Masih banyak lagi hal-hal tersirat yang sebenarnya kami berdua ingin saling sampaikan. Tapi, kami sadar bahwa mengeluh takkan menghasilkan apa-apa. Yang ada, saya yang cengeng ini hanya akan kecewa karena tangisan pun bukan jalan untuk mendapatkan perhatian dari suami. Jadi ya sudah, kami terus berusaha ikhlas.

...



Lalu, saya dan suami putuskan untuk pelan-pelan mengurangi negosiasi dengan Tuhan. Bukan berarti kami pasrah, kami hanya ingin menikmati masa menjadi calon orangtua ini dengan penuh kegembiraan. Caranya mungkin tergolong bodoh, seperti terus memperdebatkan panggilan Abi-Umi atau Papa-Mama yang cocok ketika buntelan cinta ini lahir.

Kami pun segera mencari tahu, kebaikan apalagi yang bisa didapat ketika sudah pasrah dan berhenti menuntut kuasa Tuhan. Jawabannya adalah, kehamilan ini menjadi lebih berkah dan menyenangkan. Mual, muntah, punggung pegal sampai kaki kram tiap malam seperti bukan hal berarti, di banding kehadiran buah hati yang sehat dan sempurna beberapa minggu lagi. Sungguh, hal ini benar-benar terjadi.

...



Pernikahan dan kehamilan memang dua fase yang lekat dengan keikhlasan dan kemantapan hati. "Jika sekali saja terbesit keraguan dalam hatimu, maka hancurlah kamu!", sebuah kutipan menohok yang saya lupa dapat dari mana. Saya mengamini hal ini, insyaallah sampai entah kapan nanti.

Betul-betul mengurangi keluhan demi keluhan adalah kunci utama suksesnya hubungan rumah tangga, di masa kehamilan khususnya. Pernah dengar kan kalau kita harus memberikan afirmasi positif ke diri kita tiap saat? Ya ini praktiknya, dengan nggak ngeluh apalagi menyalahkan keadaan. Nikmatin, iya nikmatin aja.

...



Saya nggak tahu sih, paragraf demi paragraf di atas tadi bisa menularkan hal positif juga ke orang lain atau malah sebaliknya. Tapi yang jelas, saya benar-benar sudah percaya bahwa semuanya ini tentang IKHLAS dan PASRAH. Terlebih kalau hidup jauh dari orangtua, yang apa-apa harus berusaha sendiri walaupun sebenarnya cukup berat juga. Ehe. Beneran sih kalau ada yang bilang, don't worry just be happy :)

Semoga teman-teman khususnya yang lagi hamil juga bisa sabar dan ikhlas menjalani masa keemasan menjadi seorang wanita ini, ya. Kita sama kok, tambah gendut dan nggak bisa nahan nafsu buat ngemil tiap jam :) Yang penting mah satu, ibu sama anaknya sehat, rekening bapaknya juga :) 

...

Sampai jumpa di diary kehamilan saya selanjutnya, ya! Semoga tetap istiqomah buat ngisi tulisan di blog!

Pict source:
1. unsplash.com
2. giphy.com

Sunday, May 13, 2018

Rasanya Ketemu Langsung Sama Sarah Ayu di "Lacoco Launching Day"!

May 13, 2018 0 Comments

Dari kejauhan aja, kilau highlighter di pipi serta ujung hidung Sarah Ayu sudah terpancar jelas. Oh, apalah dayaku yang hanya remahan kulit ayam Olive ~~~

Heyhoooo, Netizen!


Setelah sekian abad absen nulis blog, kali ini saya udah mulai semangat lagi karena bingung mau ngapain kalau nggak nulis. Karena tahukah kalian, semenjak nikah saya malah banyak magernya. Ehe, nggak nding.

Oh ya, beda dari postingan biasanya, kali ini saya mau nulis soal brand kosmetik yang tergolong masih anget banget. Yes, Lacoco. Satu brand yang mungkin belum pernah kalian dengar sebelumnya, makanya saya hadir buat ngasih pencerahan biar kita bisa nambah wawasan sama-sama. Baiiiik, stop aja ya basa-basinya...




Lacoco sendiri merupakan brand kosmetik lokal yang mengusung tema natural di setiap produknya. Kandungan-kandungan alami seperti lidah buaya, minyak kelapa dan ekstrak buah-buahan mendominasi produksi dari produk Lacoco ini.
source: @lacoco.id

Jadi, sekitar pertengahan April 2018 kemarin, saya dan teman-teman Jogja Bloggirls (JBG) berkesempatan hadir di acara launching-nya Lacoco dengan tema acara, "Lacoco Launching Day". Seru, sesuai ekspektasi awal saya dan teman-teman JBG. Karena yes selain bisa julid bareng, di sana kami juga beruntung bisa ketemu sama beauty influencer cakep, Sarah Ayu dan Dokter Boy Abidin, praktisi kesehatan yang udah bapak-bapak tapi aura gantengnya tetep terpancar.

source: lacoco.co.id

Jujur setelah balik dari acara Lacoco Launching Day, saya langsung kepoin IG Dokter Boy sembari berbisik dalam hati, "apakah ini yang dinamakan ngefans pada pandangan pertama?", lalu baru ingat kalau saya udah berstatus istri orang.

Skip, abaikan.

Jadi, di sana Sarah Ayu dan Dokter Boy banyak menjelaskan soal seluk-beluk kecantikan yang mungkin udah akrab sama kita, tapi jarang banget disadari. Misalnya, ternyata ada beberapa langkah yang harus kita lakukan sebelum nempa muka pakai make-up, yakni rajin mengaplikasikan serum atau essence supaya nggak gampang breakout. Ini sih poin paling penting yang Sarah Ayu sampaiin di sana. Dan ya, makin ngefans sama Mbak satu ini karena knowledge dia soal dunia beauty terbilang lumayan.



Nah, beda lagi sama Dokter Boy yang lebih fokus ngejelasin soal menjaga kecantikan lewat kebersihan organ kewanitaan. Unik sih materinya, karena peserta di Lacoco Launching Day nggak cuma ABG kayak saya dan teman-teman JBG, tapi ibu-ibu yang udah masuk usia 40 tahun'an. Lagi-lagi, dapat ilmu baru soal menjaga kecantikan yang ternyata bisa lewat berbagai macam cara.
Biar adil, kita yang diundang nggak cuma dikasih materi aja, tapi product knowledge dan sampel gratis dari Lacoco. Oh ya, btw Lacoco ini ada di satu PT bareng teman-temannya yang lain, yaitu Cos-vie dan Looke Cosmetics, yaitu PT. Natural Nusantara.
Lalu... apa sih yang saya dapat dari event ini? Kayak yang udah saya bocorin di IG story beberapa minggu lalu, saya dapat dua produk yang bener-bener lagi saya butuhin. Yup, ada Lacoco Aloe Soothing Mist sama Lacoco Watermelon Glow Mask. 


Saya udah nyobain Lacoco Aloe Vera Soothing Mist-nya dna ternyata emang ENAAAAAAAK BANGET! Di foto ini kelihatan kalau dia udah nggak penuh lagi karena saya pakai tiap hari buat cleanser, toner sama face spray :") Saking enaknya, Gusti ~~~
Jadi buat yang belum tahu, Lacoco Aloe Vera Soothing Mist ini punya 3 fungsi sekaligus. Dia bisa jadi toner, face cleansing pakai kapas sama face spray! Jadi harga 230.000 nggak akan sia-sia buat beli produk yang super duper ajaib ini. Oh ya, ini cocok buat semua jenis kulit, termasuk yang acne prone sekalipun.
Kalau Lacoco Watermelon Glow Mask-nya, ini adalah masker yang bisa kamu pakai tidur sampai pagi. Ya, bahasa gampangnya sleeping mask gitu... Ini ampuh buat kulit muka yang banyak bintik sama kusam. Ya sesuai namanya, glow mask ~ 
Secara prinsip, kedua produk ini memang cocok banget buat kulit tropis yang oily-acne prone. Jadi, rezeki anak sholeha emang nggak ke mana, ya?



BACA JUGA, #REKOMENDASI Skin Care dari Brand Lokal yang Bikin Kulitmu Glowing dan Bebas Jerawat




Tapi selain kedua produk yang saya dapat tadi, Lacoco masih punya beberapa produk andalan lain, lho. Di antaranya, Ultimate Golden Swallow Facial Foam, Intesive Treatment Eye Serum, Hydrating Divine Essence, Bust Fit Concentrate Serum dan Amazonian Charcoal Glow Mask.




source: lacoco.co.id

Namun sayang beribu sayang, sampai acara selesai saya nggak bisa foto bareng Sarah Ayu atau Dokter Boy karena banyak yang antri. Padahal you know, dari rumah saya udah nyiapin amunisi buat salim sama beauty influencer kesayangan, Sarah Ayu. Sediiiiiih, deh!

But overall, thank you banget ya Lacoco dan PT. Natural Nusantara yang udah berbaik hati ngasih saya kesempatan buat hadir di acara luar biasa ini. Plus, sering-sering ya bikin acara yang bisa nambah pengetahuan soal kecantikan gini, supaya masa muda saya berfaedah dan nggak melulu julid-in orang. Thanks, sekali lagi :)


Buat yang penasaran sama produk-produk Lacoco yang lain, silahkan kepoin di sini, ya...


website: lacoco.co.id

social media: Instagram @lacoco.id

Tuesday, March 6, 2018

#MarriageLife Part I "He Is My Favorite Enemy"

March 06, 2018 0 Comments


Kenal dan memahami Mas Fajar itu nggak gampang. Dia bukan tipe pria romantis. Jangankan diberi voucher belanja, chat beberapa jam yang dia balas saja udah bisa bikin saya bahagia :) But Fajar is Fajar, he is my favorite enemy, ever...

Buat saya, mengenal pria yang nantinya bisa benar-benar klik memang butuh waktu cukup lama. Terlebih kalau kita berasal dari latar belakang dan kesenangan terhadap sesuatu yang jauh berbeda. Ya, ini yang saya alami sampai sekarang bersama suami tergila, Fajar Agung Setiawan.

Kurang lebih 3 bulan menikah adalah hal paling menantang di hidup saya. Saya yang gampang banget mengalami mood swing harus 12 jam lebih bersama orang super "straight" dan nggak suka basa-basi. Rasanya gimana? Ya nggak gimana-gimana sebenarnya, tapi saya jadi banyak belajar kalau menyikapi hidup nggak bisa dengan uring-uringan apalagi nangis bombay. Percayalah, saya ini CENGENG BANGET!


Anyway, why i called him as my favorite enemy?

Bisa dibilang, Fajar ini pria paling masuk akal yang pernah saya kenal. Semua yang dia bilang ke saya rasanya seperti mantra, serius, saya nggak bisa nolak atau berkata "nggak"! Atau jangan-jangan dia ini jelmaan Romy Raffael yang bisa hipnotis? Bukan deh kayaknya. Cuma, saya rasa Fajar ini sosok pria yang pintar bergelut dengan logika, sedangkan saya baperan luar biasa.

Belum lagi, dia adalah sosok suami yang penyabar. Ini bukan pujian, karena saya tahu usia pernikahan saya masih sebiji jagung banget! Karena faktanya, saya yang sekarang lagi picky banget soal makanan hampir setiap hari seleranya berubah-ubah. Doi sih apa-apa suka, jadi tenang-tenang aja. Tapi Ya Allah, nggak nyangka kalau dia akan memahami sampai sebegitunya.


"Yowes nggak apa-apa nek nggak doyan. Besok kalau pas berangkat ngantor, beli makanan dulu di luar. Eh, beli Yamie Panda tiap hari juga nggak apa-apa. Pokoke ojo ngasi lemes. Dieling-eling tenan!"

Tapi walaupun suka sweet gitu, suami saya tetap sosok yang paling menyebalkan. Dia tetap pria yang selalu lupa naruh handuk di tempat semestinya. Pun kalau pulang kerja dan kecapekan, mandi cuma jadi mitos belaka. Ya, saya rasa semua perempuan akan sebel sih sama rutinitas yang begini. Ehe.

Belum lagi, dia hobi banget nonton YouTube pakai keyword "the funniest animal" dan itu hampir tiap malam berlanjut dengan ngekek-ngekek sendiri nggak ngajakin istrinya. Lucunya, kalau kuota internet habis, dia malah bilang, "pasti kamu main Instagram pakai HP-ku, ya?". OMG, aku kudu pie, Mas?


Banyak teman Mas Fajar yang bilang kalau dia beruntung punya saya. Tapi jujur, faktanya justru sebaliknya.

Sebelum menikah, kami adalah sepasang alay yang ke mana-mana selalu bareng. Kami berdua memang tipe yang nggak bisa LDR'an walaupun kalau bareng durasi berantemnya lebih banyak. Dulu, saya yang lebih banyak diajak ke kumpul-kumpul bareng teman-temannya Mas Fajar, jadi nggak heran kalau mereka sering bilang, "Fajar emang raiso nek ora karo Silvi. Koe ojo ngasi bosen yo, Vi!".

Berangkat dari kebiasaan itu, hampir semua teman Mas Fajar bilang kalau dia beruntung punya saya, walaupun entah apa alasannya. Dari situ saya bangga, pada awalnya. Tapi lama-lama, JUSTRU SAYA yang paling beruntung bisa hidup berdua dengan pria super sabar, periang dan nggak gampang ngeluh kayak Mas Fajar. Sekali lagi ini bukan pujian, ya. Ehe.


Untung dia bukan orang yang suka baca, jadi nggak bakal ke-GR'an pas lihat tulisan ini.

Once again, semua guyonan receh dia telah berhasil membuat saya selalu pulang kerja lebih awal. Bunyi kentutnya yang nggak kenceng tapi nggak kecil juga sukses bikin saya kangen setiap waktu. Plus, telur ceplok gosong bikinan dia yang bikin saya mau nggak mau harus bangun pagi-pagi. 

Sekian dulu cerita nggak penting tentang #MarriageLife versi saya, ya. Saya sih pengennya kayak tulisan berseri gitu, biar lebih gampang dan nggak capek bacanya. Saya harap kalian nggak eneg ya pas baca ini. Plis, saya tunggu masukannya! :)

Friday, January 12, 2018

Mereka Bilang, Kerjaan Saya Ini Khayalan dan Nggak Jelas

January 12, 2018 10 Comments

"Lo kerja di mana sih? Jadi wartawan? Terus, nama koran atau majalahnya apa?"

"Hah, kerja online? Maksudnya gimana? Lah kalo gitu, duitnya darimana?"

Assalamualaikum, netizen...

Yihaaa, akhirnya saya punya nyali lagi buat nulis soal keresahan sehari-hari. Bukan, bukannya sebelumnya nggak berani, cuma emang takut dibilang "omong kosong" aja kalau nulis keresahan, tapi orang lain nggak mudeng maksudnya. Hehe.

Btw, judulnya agak serem nggak sih? Ada kata "khayalan" yang seolah-olah itu berhubungan sama alam ghaib atau alien di suatu planet. Eits, bukan. Faktanya emang beneran, pernah ada yang bilang kalau kerjaan yang lagi saya jalani ini cuma ngarang dan berkhayal. Cedih, tapi ya mau gimana lagi. Ya nggak?

Bicara soal kerjaan yang sebagian besar waktunya dihadapkan pada Google Analytics dan laptop, emang nggak semua orang bisa "menerimanya" dengan semerta-merta. Ada yang nggak bisa ngerti bahwa hal semacam ini pun bisa menghasilkan uang, teman bahkan pacar. Misalnya, Tinder. Oke, lupakan.

Bahkan, saya pernah ditanya sama seseorang soal "kamu kerja di mana, gajinya berapa?" belum lama ini. Seketika saya jawab, 

"Saya kerja di majalah, jadi penulis"

I think, jawaban ini bisa menyudahi obrolan ini. Tapiiiiiiii,

"Lho, majalah? Majalah apa? Nova, Femina atau apa?"

"Hehehe, bukan, majalah online, majalah yang nggak ada cetakannya..."

"Eh gimana maksudnya? Kok gitu? Jadi majalahnya gimana kalau nggak dicetak?"

"Ennnnnggggggggggg..."

Terlepas dari obrolan yang bisa panjang banget kalau saya tuliskan di sini, hal semacam ini lama-lama ternyata bikin jengah juga. Rasanya pengen bilang, 

"Hellaaaaaaaaaw, sekarang udah ada ayam geprek mozarella lhoooooo, bukan cuma yang ditumbuk pake cabe sama bawang putih. Zaman udah berkembang, Sob!"

Hehehe, nggak marah kok nggak. Lagipula, unik ya kalau di luaran sana udah banyak banget orang-orang hebat dengan latar belakang pekerjaan "nggak jelas" tapi nyatanya hidupnya adem-ayem. Lihat aja Arief Muhammad, Rachel Goddard atau kawan-kawannya yang super duper kece walau nggak kerja pakai seragam.

"Yaiyalah, Sil. Kerja itu ya datang pagi pulang sore, pakai seragam, sepatu pantofel plus nenteng tas kulit keren ke mana-mana!"

I totally agree with that... beberapa tahun yang lalu.

Sekarang, saya mikir malah sebaliknya. Banyak orang yang sejak lama mendambakan kerja tanpa terikat dan seragam ketat, tapi tetap bisa mengisi rekening tiap bulannya. Banyak pula yang memimpikan, bisa beli mobil atau rumah, padahal kerjaannya cuma foto-foto atau jalan-jalan. See? Siapa yang nggak pengen?

Tapi, kalau hal satu ini dikaitkan sama kalimat,

"Lho, berarti ntar lo nggak punya portofolio dong kalau kerjanya cuma gitu doang?"

Hehe, tak ngguyu sek oleh, ra?

Portofolio sih setahu saya bukan hal formal yang harus disiapkan sedari lama. Kita nggak bakal tahu tren seperti apa yang sedang perusahaan atau pihak HRD cari, misalnya di era digital ini. Lagipula, kalau kita kerja di industri kreatif dan sudah berpengalaman, siapa sih yang nggak tertarik buat rekrut kita? Poinnya, ide-ide kita-lah yang akan dipakai karena ini tolok ukur, SEBERAPA BERHARGANYA KITA.

Saya nggak bilang kalau kerjaan saya sekarang itu paling keren lho, ya. Saya hanya ingin secara simpel meluruskan, bahwa semua pekerjaan (khususnya di zaman sekarang) itu bermacam-macam. STOP bilang kalau, "kerjaan lo kan nggak jelas!" sama orang yang udah nyaman sama kehidupannya sekarang.

Toh, saya sudah mulai menikmati pekerjaan "nggak jelas" saya sekarang. Banyak orang-orang dengan pikiran positif (walau banyak joroknya) dan inovatif di tempat saya bernaung sekarang. Meski mungkin gajinya nggak fantastis, yang penting saya nyaman dan merasa aman. 

Bahkan, saya nggak dimarahi ketika ke kantor hanya pakai sendal jepit dan celana tidur, lalu langsung makan siang sambil ketawa terbahak-bahak.

Akhir kata, saya cuma mau menyampaikan, maaf-maaf kalau tulisannya terlalu singkat dan terkesan membabi buta, ya. Tujuannya sih supaya beban ini sedikit berkurang, karena tahu sendiri dong pikiran udah mulai "bunek" di pertengahan bulan? Hehehe, emak-emak pasti paham nih soal ini.

Caiyoooooo buat teman-teman yang pernah ditanya soal gaweannya apa tapi bingung jawabnya gimana!!! Semoga kelak, kita bisa membuktikan bahwa dunia ini luas, sehingga terlalu naif kalau hanya diisi orang-orang penuh penilaian.

Wassalam :)

Saturday, December 30, 2017

[HONEST REVIEW] Jatuh Cinta Sama Peeling dan Serum dari V10!

December 30, 2017 0 Comments

Holla, Sahabat Karib!

#JanganNgakuNgakuSahabatanLo!

Seperti judulnya, kali ini saya ingin me-review salah satu produk yang mungkin masih jarang kalian denger, tapi nyatanya endolita banget pas dipakai. Yup, V10! Produk ini mulai merangkak naik karena bentuk, fungsi dan cara kerjanya yang super unik, pun cocok buat semua jenis kulit. Dan lagi, harganya di bawah 100.000 untuk beberapa sachet produknya.

Langsung aja, saya dapat dua produk dari V10 kemarin. Satunya ada V10 Water Based Peeling, dan satunya lagi V10 SerumsOMG, dari namanya aja udah menggiurkan dan kebayang gimana sensasinya di kulit nanti, ya?

Ok, so let's move-on to the review!

REVIEW JUJUR-V10 WATER BASED PEELING

Sesuai namanya, peeling dari V10 ini berbahan dasar air dan sama sekali NGGAK BERBAU! Kesan pertama tadi makin memberanikan saya untuk sesegera mungkin nyobain peeling ini. Seriously, kalian nggak akan percaya kalau peeling yang teksturnya cair (tapi nggak cair-cair banget kayak air, lebih ke tengah-tengah) ini bisa mengangkat sel kulit mati dalam hitungan detik!

APA SIH BEDANYA V10 WATER BASED PEELING SAMA PEELING FACE YANG LAIN?

1. Peeling ini water based, AMAN & NYAMAN banget buat semua jenis kulit
2. Pas dipakai, dia nggak kasar, malah sebaliknya
3. Terbuat dari EKSTRAK BERAS dan RUMPUT LAUT
4. Dapat penghargaan di skala Internasional

Nah, kalau kalian mau tahu, ini nih bentuk peeling wajah yang biasa (bukan water based)...

http://www.theblushingmaiden.co.za/review-palmers-gentle-exfoliating-facial-scrub/

PACKAGING

The one thing yang ngebuat saya langsung suka sama produk ini adalah keberaniannya untuk pakai kemasan plastik. As we know kalau kemasan skin care zaman sekarang berlomba-lomba untuk menampilkan kesan "hebring" atau ala-ala princess gitu buat menarik perhatian. Tapi, saya nggak tahu deh kenapa V10 ini berani ngambil risiko, yang pada akhirnya BIKIN SAYA JATUH HATI!

Meski begitu, kalian jangan underestimate dulu karena plastik yang dipakai ini sudah sesuai standar; tebal, nggak gampang sobek & melindungi isi produk.

Nih, unik banget, YHA?!


AROMA & TEKSTUR



Hal terpenting ketika memilih skin care adalah jeli memperhatikan aroma dan teksturnya. Hal ini saya praktikkan semenjak aktif ngeblog dan baca-baca review dari beauty blogger yang lebih pro. Why? Karena ternyata, semakin menyengat bau sebuah skin care, makin banyak pula kandungan kimiawinya. Ewh, apaan banget kalau begini?

And for sure, V10 Water Based Peeling ini punya aroma yang sama sekali nggak nyengat dan tekstur yang lembut. Mungkin karena bahan dasarnya air kali, ya?

MANFAATNYA BUAT KULIT

Udah menjadi rahasia umum kalau peeling itu banyak banget fungsinya buat kulit wajah. Dari mulai mengangkat sel-sel kulit mati, mencegah kekusaman, menormalkan pH kulit dan sebainya. Nah, V10 Water Based Peeling ini pun begitu, tapi si doi punya 9 fungsi yang kesemuanya EPIQUE banget! (bisa dibaca ya di gambar, haha...)

HARGA (?)

Untuk 10 sachet V10 Water Based Peeling, kalian cukup membayar Rp. 45.000,- aja, lho! Tenang, ini sesuai sama manfaat yang bakal didapat!

"LALU, APA EFEKNYA DI KULITMU?"

Kalau saya baca di kemasannya, peeling ini idealnya dipakai selama 10 hari untuk kemudian bisa kelihatan hasilnya. Nah, saya udah nyoba, malah selama 11 hari kalau nggak salah. Sooo, ini dia hasilnya pas saya pakai di kulit saya:

1. Lebih halus & kenyal, apalagi pakainya sewaktu mau tidur
2. Jerawat kecil mulai memudar, meski nggak hilang semuanya
3. Kulit kusam di sekitar mata mulai pudar, sumpah ini the best banget!

REVIEW JUJUR-V10 SERUMS

Sebelum ke review-nya, saya mau share dulu serum dari V10 apa saja yang saya dapat, ini nih...




1. Kuning (Vitamin C Serum, for Acne & Big Pore Skin)

Jadi hebatnya si V10 Serums ini memang nggak ada duanya. Dia sangat-sangat memahami apapun jenis kulitmu, terutama untuk kulit oily khas Indonesia. Kayak saya nih, yang sengaja milih warna kuning karena bisa pelan-pelan mengatasi jerawat dan mengecilkan pori.

2. Biru (Licorice Serum, for Healing Iritation and Redness Skin)

Siapa sih yang suka sama iritasi dan peradangan kulit karena jerawat? Hisssh! Ini sama nyebelinnya kayak kamu udah move-on dari mantan, eeeh malah dia ngajak balikan. Lho, kok jadi curcol, ya?

Anyway, serum warna biru dari V10 ini fungsinya buat meredakan kemerahan atau peradangan jerawat, sun burn dan sebagainya. So, cucok lah!

3. Merah (Pycnogenol, Good for Supply Antioksidant)

Nah, kalau yang warna merah ini bagus banget buat antioksidan atau antibodi kulit wajah. Kurang lebih sih buat yang kulitnya sensitif atau rentan jerawatan, serum warna merah ini cocok banget karena bisa mencegah bahkan mengusir jerawat selamanya!

So, let's move-on to the review!

Kalau tadi ngebahas soal peeling face-nya V10, yuk yuk yuk sekarang bahas soal V10 SERUMS yang nggak kalah kece! Serum ini unik, karena terdiri dari buanyaaaaak varian dan bisa menyesuaikan jenis kulit. Misalnya, saya yang kulitnya oily bisa tuh pesen yang rangkaiannya sesuai, biar nggak salah perawatan. Asyique, ya?

Konsep unik dan belum dipraktikkan sama brand lain ini menurut saya patut diacungi jempol. Apalagi, jenis kulit masing-masing orang itu beda-beda banget kan, ya? Hmmm, tapi apakah dengan perbedaan kita tidak bisa bersatu? #EfekKebanyakanNgelem!

Oke, langsung aja yuk ke review-nya!

PACKAGING

Mirip banget sama V10 Water Based Peeling, kemasan V10 Serums ini juga super unik. Cuma bedanya, dia ada banyak warna menyesuaikan kandungan dan fungsinya buat kulit. Percaya deh, kalian bakal amaze banget sama konsep "perbedaan warna" dari V10 ini!

AROMA & TEKSTUR

Lagi-lagi, saya dibuat jatuh cinta sama produk V10! Ya, meski judulnya adalah serum, dia sama sekali nggak encer atau bikin kulit jadi makin minyakan. Teksturnya bener-bener pas dan langsung menyerap di kulit.

Cuma kalau untuk aromanya, V10 Serums ini agak menyengat (tapi nggak kebangetan, kok) untuk ukuran saya. I don't know, mungkin karena ada kandungan khusus kali, ya?

MANFAATNYA BUAT KULIT

Secara berkala, V10 Serums ini akan memberikan beberapa efek setelah 10 hari pemakaian. Kurang lebih, ini nih manfaatnya!

1. Mengembalikan kondisi kulit akibat efek buruk make-up atau skin care
2. Mencerahkan kulit secara bertahap
3. Menutrisi dan melembabkan kulit wajah
4. Menghambat penuaan dini dan kekusaman kulit wajah
5. Meredakan peradangan dan meminimalisir iritasi kulit

Tuh, ajaib kan?

HARGA (?)

Untuk sepaket serum yang berisi 10 sachet ini, harganya Rp. 150.000,- dan ini worth it demi kulit yang lebih "anteng" dan ternutrisi!

Overall, saya nggak begitu merasakan efek apa-apa di kulit setelah pakai serum ini. But, saya jadi ketagihan nyoba karena bikin kulit makin kenyal dan lembut, bahkan saya baru 7 hari coba. Hmmm, good job, V10 Serums!

*******
Nah, itu tadi review jujur saya mengenai V10 Water Based Peeling dan V10 Serums. Semoga membantu, terutama buatmu yang lagi bingung cari produk skin care apa yang aman dan nyaman buat dipakai jangka panjang.

Thanks for reading, sedulur!

Buat tahu lebih banyak soal produk dan harganya, sila cek di website dan sosial media V10 di bawah ini, ya!

Instagram: @v10plus_indonesia
Twitter: @v10plusina